top of page
  • sitiatarfa8

Tahap 4 dari Design Thinking: Pembuatan Prototipe

Diperbarui: 3 Mei



Design Thinking terdiri dari serangkaian langkah, dan ada lima fase penting dalam pendekatan ini. Sejauh ini, kita telah membahas fase empati dan cara mengenal audiens target Anda; fase pendefinisian, yang membahas bagaimana menulis pernyataan masalah yang relevan; dan fase ideate, yang melihat beberapa pendekatan untuk menciptakan ide-ide baru.


Pembuatan prototipe adalah tahap keempat dan sangat kritis dalam pemikiran desain. Pembuatan prototipe adalah salah satu pendekatan terbaik untuk memperoleh wawasan tentang proses Design Thinking. Pendekatan ini memerlukan pembuatan prototipe yang lebih awal, terjangkau, dan diperkecil untuk mengidentifikasi masalah apa pun pada desain saat ini. Desainer dapat mengevaluasi kelayakan desain saat ini, mewujudkan pemikiran mereka, dan melihat bagaimana sampel orang memandang suatu produk melalui pembuatan prototipe.


Prototipe sering kali digunakan pada tahap akhir pengujian proses Design Thinking untuk mengidentifikasi bagaimana orang berinteraksi dengan prototipe, mengungkapkan solusi masalah baru, atau menilai apakah solusi yang ditetapkan efektif. Temuan dari pengujian ini kemudian digunakan untuk mendefinisikan kembali satu atau lebih masalah yang diidentifikasi sebelumnya dalam proyek dan untuk mengembangkan pengetahuan yang lebih komprehensif tentang masalah yang mungkin dihadapi konsumen saat menggunakan produk di lingkungan yang diinginkan.


Kenapa perlu prototype?


Pembuatan prototipe adalah fase penting dalam proses pemikiran desain. Menempatkan pengguna sebagai pusat proses mengharuskan pengujian desain Anda pada orang sebenarnya—dan prototipe memungkinkan Anda melakukannya tanpa menginvestasikan banyak waktu dan uang.


Prototipe membantu Anda untuk:

  • Pelajari secara langsung bagaimana pengguna Anda akan berinteraksi dan merespons produk yang Anda buat. Melihat versi awal produk beraksi menunjukkan apakah produk tersebut akan beroperasi di dunia nyata atau tidak.

  • Identifikasi masalah kegunaan atau cacat desain. Jika suatu konsep atau desain dipastikan gagal, sebaiknya cari tahu sejak dini. Prototipe memungkinkan Anda gagal dengan cepat dan murah; mereka akan menunjukkan strategi yang cacat atau tidak efektif sebelum Anda menghabiskan terlalu banyak waktu atau uang.

  • Buat pilihan desain yang tepat. Tidak dapat menentukan di mana harus meletakkan tombol di layar beranda aplikasi Anda? Apakah Anda bingung antara dua tata letak situs web alternatif? Buat prototipe beberapa variasi berbeda dan lihat mana yang paling berhasil.

Example


Misalnya, ketika membangun perangkat lunak, tim desain dapat membuat serangkaian prototipe kertas yang dapat dikerjakan secara bertahap oleh pengguna untuk mengilustrasikan kepada tim desain atau penilai bagaimana mereka dapat melakukan tugas atau tantangan tertentu. Saat membuat gadget fisik, seperti mouse komputer, desainer dapat menggunakan berbagai bahan untuk menguji teknologi inti di balik produk. Karena kemajuan dalam teknologi pencetakan 3D, pembuatan prototipe sekarang biasanya menjadi prosedur yang lebih cepat dan berbiaya rendah, memungkinkan desainer untuk memberikan model duplikat yang akurat dan dapat diuji/digunakan kepada pemangku kepentingan sebelum menyetujui desain tertentu.


Apa saja perbedaan tipe prototyping?


Prototipe mempunyai jenis yang berbeda-beda, dan bentuk, ketelitian, interaktivitas, dan siklus hidupnya bervariasi.


Membentuk:

Apakah itu prototipe yang digambar tangan atau terkomputerisasi? Apakah ini ditujukan untuk penggunaan seluler atau desktop?


Kesetiaan:

Seberapa halus dan komprehensif prototipe tersebut? Saat membahas prototipe, kata ketelitian tinggi dan ketelitian rendah sering digunakan.


Interaktivitas:

Seberapa bermanfaatkah prototipe tersebut? Apakah dapat diklik atau berinteraksi, atau hanya dapat dilihat?


Life cycle:

Apakah prototipe tersebut merupakan versi yang cepat dan mudah dibuang yang akan digantikan oleh versi yang lebih baru dan lebih baik? Ataukah konstruksi yang lebih tahan lama yang dapat dibuat dan dimodifikasi sebelum menjadi produk akhir?


Low-fidelity prototypes


Pembuatan prototipe dengan ketelitian rendah menggunakan model atau sampel dasar dari objek yang diuji. Misalnya, model mungkin belum selesai dan hanya menggunakan beberapa elemen yang dapat diakses dalam desain akhir, atau model dapat dibuat dengan bahan yang tidak dimaksudkan untuk penyelesaian, seperti kayu, kertas, atau logam untuk pembuatannya. sebuah produk plastik. Prototipe dengan ketelitian rendah dapat berupa model berbiaya rendah dan sederhana, atau hanya narasi atau ilustrasi saja.


Contoh:

  • ‘Wizard of Oz’

  • Storyboarding

  • Card Sorting

  • Sketching (however Bill Buxton, a pioneer of human-computer interface, thinks sketching is not a form of prototyping).


Keunggulan Low-Fidelity Prototype


  • Penyesuaian waktu nyata dan pengujian iterasi baru dapat dilakukan.

  • Memungkinkan desainer untuk mendapatkan gambaran menyeluruh tentang produk dengan sedikit waktu dan usaha, daripada berfokus pada aspek yang lebih kecil melalui modifikasi yang lambat dan bertahap.

  • Sekali pakai/sekali pakai.

  • Kita bisa mengembangkan versi dasar barang untuk menguji konsumen atau mengumpulkan pendapat stakeholder, terlepas dari keahlian atau pengalamannya.

  • Mempromosikan dan mendukung pemikiran desain.


Kerugian dari Low Fidelity Prototyping


  • Tidak adanya realitas secara mendasar. Penerapan hasil yang diperoleh dengan pengujian menggunakan produk edisi awal yang sederhana mungkin mengandung kesalahan karena sifat dasar dan terkadang kasar dari prototipe low-fi.

  • Prototipe low-fi mungkin tidak dapat diterima oleh target konsumen Anda, berdasarkan produk Anda.


Contoh: Jika Anda membuat aplikasi yang dibatasi oleh beberapa batasan kontekstual dan tidak langsung (yaitu, karakteristik fisik basis pengguna Anda, seperti pengguna penyandang disabilitas), edisi dasar yang tidak menggambarkan esensi, tampilan, atau nuansa aplikasi akhir produk mungkin memiliki kegunaan terbatas, hanya menunjukkan sedikit pengalaman pelanggan akhir.

  • Prototipe seperti itu sering kali menghilangkan kendali pengguna karena mereka biasanya harus terlibat dalam cara-cara dasar atau sekadar memberi tahu evaluator, mendemonstrasikan, atau menulis penjelasan langkah demi langkah tentang bagaimana mereka akan menggunakan produk akhir.


High-fidelity prototipe


Prototipe dengan ketelitian tinggi menyerupai produk akhir dalam tampilan dan pengoperasian.


Example:

Misalnya, balok kayu, model plastik 3D dengan elemen bergerak (memungkinkan pengguna untuk menangani dan berinteraksi dengan gadget dengan cara yang sama seperti desain akhir) dibandingkan dengan teknologi tinggi. Demikian pula, versi awal sistem perangkat lunak yang dibuat dengan aplikasi desain seperti Sketch atau Adobe Illustrator lebih unggul daripada prototipe kertas.


Kelebihan prototipe high fidelity

  • Melibatkan para pemangku kepentingan dapat segera mewujudkan visi mereka dan menilai seberapa sesuai visi tersebut dengan tujuan, keinginan, dan kebutuhan mereka.

  • Evaluator akan dapat memperoleh umpan balik dengan standar validitas dan penerapan terbaik melalui tahap pengujian dengan prototipe high-fi. Semakin mirip prototipe dengan produk akhir, semakin yakin tim desain terhadap cara orang merespons, terlibat, dan menafsirkan desain.


Kerugian dari high fidelity prototipe


  • Pembuatannya biasanya memakan waktu jauh lebih lama dibandingkan prototipe berteknologi rendah.

  • Saat mengevaluasi prototipe, pengguna pengujian lebih cenderung fokus dan berkomentar pada kualitas permukaan dibandingkan konten.

  • Desainer sering kali ragu untuk melakukan modifikasi setelah menghabiskan waktu berjam-jam untuk menciptakan model yang akurat tentang bagaimana suatu produk akan muncul dan beroperasi.

  • Prototipe perangkat lunak mungkin memberikan gambaran yang tidak akurat kepada pengguna uji tentang betapa hebatnya produk akhir.



Pedoman penggunaan prototipe


Penting untuk disadari bahwa prototipe dimaksudkan sebagai evaluasi konsep desain yang cepat dan mudah. Berikut adalah beberapa panduan untuk membantu Anda sepanjang tahap pembuatan prototipe:


Mulailah saja bekerja.

Design Thinking memiliki bias tindakan, yang menunjukkan bahwa jika Anda tidak yakin dengan apa yang ingin Anda capai, peluang terbaik Anda adalah melakukan sesuatu. Membuat prototipe dapat membantu Anda memikirkan konsep Anda secara nyata dan dapat memberi Anda ide tentang cara untuk menyempurnakannya.


Jangan buang waktu Anda.

Pembuatan prototipe adalah tentang kecepatan; semakin besar biaya yang Anda habiskan untuk membangun prototipe, semakin besar pula investasi emosional Anda pada konsep Anda, sehingga sulit untuk menilai secara objektif. Jangan buang waktu Anda untuk berpikir dan terapkan ide-ide Anda secara praktis. Ingatlah untuk apa Anda menguji.


Masalah pengujian utama harus ada di semua prototipe. Jangan melupakan hal itu, tetapi jangan terlalu asyik dengan hal itu sehingga Anda melupakan hal-hal lain yang mungkin Anda peroleh.


Miliki gagasan yang jelas tentang apa yang Anda ingin prototipe Anda berikan. Dengan kata lain, apa yang ingin Anda ketahui saat menilai prototipe Anda?


Buat dengan mempertimbangkan pengguna.

Bandingkan prototipe dengan prediksi perilaku dan kebutuhan pengguna Anda. Kemudian, sempurnakan ide Anda dengan belajar dari kesenjangan antara ekspektasi dan kenyataan. Pastikan untuk selalu mengingat deskripsi masalah dan kebutuhan pengguna Anda!


Pertimbangkan tahapan proses desain, serta waktu dan sumber daya yang dibutuhkan, sebelum membuat prototipe. Prototipe dengan ketelitian rendah cocok digunakan pada tahap awal, namun saat Anda semakin dekat untuk merilis produk, Anda sebaiknya meningkatkan ke prototipe dengan ketelitian tinggi.


Gunakan alat yang tepat

Luangkan waktu untuk bereksperimen menggunakan beberapa perangkat lunak industri terpopuler jika Anda masih pemula dalam pembuatan prototipe digital. Sebelum Anda mulai membuat prototipe, temukan perangkat lunak yang sesuai dengan kebutuhan Anda dalam hal fungsionalitas dan fitur, serta kenali antarmukanya. Ini akan membuat pembuatan prototipe menjadi lebih sederhana ketika waktunya tiba!


Kata-kata penutup

Pembuatan prototipe mungkin merupakan pendekatan yang cepat dan efisien untuk mewujudkan ide Anda/klien Anda. Sampel pengguna atau evaluator target Anda kemudian dapat diawasi dan diuji, dan masukan mereka dapat digunakan untuk melakukan penyesuaian selama iterasi desain. Pendekatan pembuatan prototipe secara luas didefinisikan sebagai pendekatan low-fi atau high-fi. Dalam sistem yang pertama, salinan yang belum sempurna dibuat, terkadang menggunakan bahan apa pun yang tersedia, dan dapat langsung diuji. Sebaliknya, pendekatan high-fi sering kali lebih mendekati produk akhir dalam hal tampilan, nuansa, dan cara interaksi. Meskipun prototipe hi-fi dapat membantu tim desain dalam memperoleh wawasan berguna tentang bagaimana produk akan dirasakan ketika didistribusikan, pembuatan prototipe hi-fi dapat memakan waktu dan biaya.


Namun, terdapat keterbatasan pada masing-masing jenis metodologi pengujian utama ini, yang harus dipertimbangkan ketika memilih cara menyempurnakan desain Anda dalam batasan waktu dan keuangan.


Layanan konsultasi IT kami menawarkan peta jalan untuk memanfaatkan pendekatan berulang ini, memungkinkan Anda menguji ide dengan cepat, mengumpulkan umpan balik, dan mengembangkan solusi yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan Anda. Rangkul pola pikir yang berpusat pada pengguna dan dorong bisnis Anda maju – kunjungi sekarang dan biarkan pakar kami memandu Anda melalui perjalanan pemikiran desain.





7 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page