top of page
  • sitiatarfa8

Perencanaan Strategis dengan Kerangka OGSM: Mengubah Visi menjadi Tindakan

Organisasi saat ini menghadapi banyak sekali tantangan, mulai dari dinamika pasar yang berubah dengan cepat hingga tuntutan transformasi digital. Untuk menavigasi medan yang kompleks ini dan memastikan pertumbuhan yang berkelanjutan, perusahaan memerlukan peta jalan yang terdefinisi dengan baik yang menjembatani visi jangka panjang mereka dengan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti, sehingga diperlukan perencanaan strategis.


Pada artikel sebelumnya, kita mempelajari arsitektur enterprise untuk transformasi digital, sebuah aspek penting dalam menyelaraskan infrastruktur TI organisasi dengan tujuan strategisnya. Namun, penting untuk dipahami bahwa perencanaan strategis dan arsitektur perusahaan bukanlah konsep yang berdiri sendiri; sebaliknya, keduanya harus saling terkait untuk mencapai hasil yang diinginkan secara efektif.


Meskipun Enterprise Architecture sering kali menangani kebutuhan mendesak dari proyek digital yang sedang berjalan, perencanaan strategis memberikan visi yang lebih luas, yang dapat diperluas hingga beberapa tahun ke depan. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi peran penting perencanaan strategis, khususnya ketika dimulai dengan kerangka OGSM (Tujuan, Sasaran, Strategi, dan Tindakan), dalam mendorong transformasi digital. Dengan menggabungkan perencanaan strategis dan kerangka kerja OGSM, dunia usaha dapat dengan mudah menjembatani kesenjangan antara visi jangka panjang mereka dan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti untuk mewujudkan visi tersebut. Baik Anda adalah perusahaan rintisan yang ingin membangun kehadiran di pasar atau perusahaan berpengalaman yang ingin menjadi yang terdepan dalam persaingan, memahami dan menerapkan kerangka kerja OGSM adalah kunci Anda menuju keunggulan strategis.


Strategic Planning with OGSM Framework: Transforming Vision into Action

Apa itu Perencanaan Strategis?


Perencanaan strategis adalah proses di mana para pemimpin organisasi menentukan visi mereka untuk masa depan dan mengidentifikasi tujuan dan sasaran organisasi mereka. Hal ini mirip dengan memetakan sebuah perjalanan, menetapkan arah dan tujuan yang ingin dicapai suatu organisasi di tahun-tahun mendatang. Proses ini melampaui cakrawala proyek dan inisiatif, dengan fokus pada tujuan jangka panjang serta misi dan visi organisasi secara menyeluruh.


Perencanaan strategis menetapkan “apa” dan “mengapa” perjalanan suatu organisasi, memastikannya selaras dengan tren pasar, kebutuhan pelanggan, dan lanskap persaingan. Ini digunakan untuk menetapkan prioritas, memfokuskan energi dan sumber daya, biasanya mewakili tujuan jangka menengah hingga panjang dengan jangka waktu 3 hingga 5 tahun. Tujuannya adalah untuk menciptakan sebuah rencana yang mudah dibagikan, dipahami, dan diikuti oleh berbagai orang, termasuk karyawan, mitra bisnis, dan investor.


Manfaat Perencanaan Strategis


  • Memberikan Arahan yang Jelas

  • Menyelaraskan semua tingkat organisasi di sekitar tujuan bersama.

  • Mendorong Komunikasi & Kolaborasi antar departemen yang berbeda.

  • Menanamkan Rasa Tanggung Jawab Bersama

  • Menjadikan Organisasi Anda Proaktif, bukan Reaktif Dan masih banyak lagi…


Apa itu Framework OGSM


OGSM adalah Framework Perencanaan Strategis yang membantu organisasi menghubungkan aspirasi strategis masa depan dengan aktivitas perusahaan sehari-hari.


Strategic Planning with OGSM Framework: Transforming Vision into Action

Perencanaan Strategis dalam 3 langkah SEDERHANA

  1. Ke mana kita ingin pergi?

  2. Bagaimana kita bisa sampai di sana?

  3. Bagaimana kita mengukur kesuksesan?


Perbaikan terus-menerus:

  • Bagaimana kita melakukannya?

  • Bagaimana kita bisa meningkatkannya?



Ke mana kita ingin pergi?


Perencanaan strategis adalah proses kolaboratif


Proses penetapan tujuan dan sasaran harus bersifat kolaboratif dan melibatkan pemangku kepentingan utama dalam organisasi. Kelompok berikut biasanya merupakan kontributor penting:

  • Tim Kepemimpinan Eksekutif

  • Manajemen Senior, Termasuk perwakilan dari berbagai bidang fungsional (misalnya pemasaran, operasi, keuangan)


Memahami lingkungan global dan tren yang muncul


Hal ini tentang mendapatkan wawasan tentang lingkungan bisnis yang lebih luas, termasuk faktor ekonomi, sosial, teknologi, politik, dan lingkungan. Fase ini penting karena membantu mengidentifikasi potensi peluang dan ancaman yang dapat mempengaruhi keputusan strategis organisasi Anda.

  • Apa tren ekonomi saat ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap industri kita?

  • Kemajuan atau gangguan teknologi apa yang sedang muncul, dan bagaimana kita dapat memanfaatkannya?

  • Bagaimana perubahan sosial dan budaya mempengaruhi perilaku dan permintaan pelanggan?

  • Perubahan politik atau peraturan apa yang dapat berdampak pada operasi atau akses pasar kami?

  • Faktor lingkungan apa yang harus kita pertimbangkan untuk mendukung inisiatif keberlanjutan?


Memahami kekuatan dan kelemahan perusahaan


Hal ini bertujuan untuk mengevaluasi sumber daya, kapabilitas, dan kinerja organisasi secara keseluruhan untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang telah dilakukan dengan baik dan hal-hal yang perlu ditingkatkan. Memahami kekuatan dan kelemahan perusahaan sangat penting untuk menetapkan tujuan dan sasaran yang relevan, dapat dicapai, dan selaras.

  • Apa kekuatan dan keunggulan utama organisasi kita?

  • Apa sumber daya atau kemampuan unik yang kita miliki?

  • Kekuatan unik apa yang memberi kita keunggulan kompetitif di pasar?

  • Di area mana kita saat ini menghadapi tantangan?

  • Sumber daya atau keterampilan apa yang kita kurang dibandingkan dengan pesaing kita?


Strategic Planning with OGSM Framework: Transforming Vision into Action

Bagaimana kita sampai ke sana?


Mengembangkan Visi


Bangun pernyataan visi yang menguraikan keadaan jangka panjang organisasi yang diinginkan. Fase “Kembangkan Visi” adalah tentang menangkap aspirasi dan impian organisasi. Hal ini harus memotivasi dan memberi inspirasi, memandu perjalanan organisasi menuju masa depan yang lebih cerah.


  • Apa yang kita cita-citakan sebagai sebuah organisasi dalam 5, 10, atau 20 tahun ke depan?

  • Bagaimana kami membayangkan dampak kami terhadap pelanggan, industri, dan komunitas?

  • Kontribusi unik apa yang ingin kita berikan kepada masyarakat?

  • Solusi atau terobosan inovatif apa yang ingin kita ketahui

  • Bagaimana kesuksesan kita akan berkontribusi pada pertumbuhan dan perkembangan karyawan kita


Contoh pernyataan visi:

“Menjadi pemimpin global dalam produksi minyak sawit berkelanjutan, mendorong dampak lingkungan dan sosial yang positif, mendorong inovasi dalam industri, dan berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan, termasuk komunitas lokal dan organisasi lingkungan hidup untuk menciptakan masa depan yang lebih berkelanjutan bagi sektor minyak sawit.”

Menetapkan Tujuan dan Sasaran


Tujuan dalam OGSM mewakili tujuan tingkat tinggi, aspiratif, dan jangka panjang yang ingin dicapai oleh organisasi. Tujuan-tujuan ini biasanya menentukan apa yang organisasi ingin capai atau capai di masa depan, selaras dengan pernyataan visi. Tujuannya harus:

  • Jelas dan ringkas

  • Beresonansi dan melibatkan target audiens Anda

  • Berlandaskan realitas bisnis

  • Bertujuan melampaui keadaan bisnis saat ini


Sasaran menguraikan tujuan jangka panjang menjadi tujuan yang lebih nyata dan berjangka pendek hingga menengah. Ini adalah tonggak sejarah yang berkontribusi terhadap pencapaian tujuan secara keseluruhan. Pilih 3 hingga 6 tujuan yang dapat ditindaklanjuti. Berbeda dengan tujuan Anda, sasaran Anda harus berupa target jangka pendek yang menentukan kemajuan dalam jangka waktu yang ditentukan.


Sasaran harus SMART:

  • Specific: Tujuan harus jelas dan mudah dimengerti

  • Measurable: Sasaran harus dapat diukur dan dilacak

  • Attainable: Sasaran harus ambisius namun tetap realistis sehingga tidak menurunkan motivasi tim Anda

  • Relevant: Sasaran harus terhubung dengan realitas bisnis dan industri

  • Time-based: Tujuan harus ditetapkan dalam jangka waktu tertentu


Strategic Planning with OGSM Framework: Transforming Vision into Action

Bagaimana kita mengukur kesuksesan?


Merumuskan Strategi dan Tindakan


Strategi


Apa saja Program, inisiatif atau kegiatan utama yang akan kami lakukan untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan yang telah diidentifikasi.

Setiap divisi atau departemen bisnis harus memiliki strategi, tindakan, dan rencana tindakannya sendiri untuk membantu mencapai tujuan dan sasaran perusahaan.


Pilih 3 hingga 5 strategi untuk setiap departemen dan area fungsional dan prioritaskan strategi yang memberi Anda peluang terbesar untuk sukses.


Pengukuran


Tetapkan indikator kinerja utama (KPI) atau metrik untuk mengukur kemajuan dan keberhasilan dalam mencapai Strategi. Sebuah strategi tidak boleh mempunyai lebih dari 3 ukuran.


Tindakan tidak sama dengan tujuan. Ukuran dihubungkan dengan strategi spesifik dan mengukur area spesifik organisasi, sedangkan tujuan mewakili gambaran komprehensif mengenai kinerja dan arah organisasi.n.


Contoh


Tujuan 1: Menjadi Pemimpin Global dalam Produksi Minyak Sawit Berkelanjutan

Sasaran 1: Mencapai Sertifikasi RSPO untuk 100% Operasi Minyak Sawit pada tahun 2024

Strategi: Menerapkan praktik berkelanjutan di seluruh operasi kelapa sawit, memenuhi standar dan persyaratan RSPO.

Ukuran:

  • Mendapatkan sertifikasi RSPO untuk 100% pabrik dan perkebunan kelapa sawit pada akhir tahun 2024.

  • Mengurangi penggunaan pupuk kimia dan pestisida sebesar 25% dalam dua tahun pertama penerapan praktik berkelanjutan.

  • Meningkatkan penerapan teknik Pengendalian Hama Terpadu (IPM) sebesar 50% di seluruh perkebunan pada tahun pertama.


Bagaimana kita melakukannya? Seberapa sering kita harus memantau dan melacak kemajuan?


Ketika menggunakan metodologi OGSM sebagai kerangka Perencanaan Strategis, penting untuk melakukan:

  • tinjauan bulanan untuk melacak pelaksanaan rencana aksi dan memantau kemajuan tindakan.

  • Tinjauan mendalam setiap triwulan untuk mendapatkan informasi terkini mengenai kemajuan setiap inisiatif strategis dan dampaknya terhadap tujuan dan sasaran.


Kesimpulan


Kesimpulannya, perencanaan strategis adalah kompas yang memandu organisasi melewati kompleksitas lanskap bisnis saat ini, dan kerangka kerja OGSM berfungsi sebagai kunci untuk membuka potensi penuhnya. Dengan menyelaraskan visi jangka panjang dengan tujuan, sasaran, strategi, dan ukuran praktis, bisnis dapat dengan percaya diri menavigasi jalan menuju kesuksesan. Ketika transformasi digital menjadi semakin penting, penggunaan perencanaan strategis menjadi semakin penting.


Siap membawa perencanaan strategis Anda ke tingkat yang lebih tinggi? Manfaatkan Layanan Arsitektur Perusahaan kami dan kekuatan Kerangka OGSM untuk menyelaraskan Sasaran, Sasaran, Strategi, dan Tindakan Anda untuk kesuksesan jangka panjang. Hubungi kami hari ini untuk menyusun rencana strategis komprehensif yang mendorong eksekusi dan pertumbuhan berkelanjutan.





2 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page