top of page
  • sitiatarfa8

Design Thinking Fase 2: Pendefinisian


Ini adalah tulisan kedua dari Seri Pemikiran Desain kami


Bank of America, Oral B, Apple, Toyota, Pepsi adalah perusahaan-perusahaan yang menggunakan proses berpikir desain dalam pekerjaan mereka. Mereka adalah perusahaan yang menggunakan keterampilan ini untuk membuat tempat kerja menjadi lebih nyaman dan mudah. Kita telah mempelajari tahap pertama dari design thinking sebelumnya, sekarang mari kita pelajari lebih lanjut tentang tahap kedua!


Bayangkan sebuah situasi ketika Anda sedang bekerja dan atasan Anda datang, lalu dia meminta Anda untuk memperbaiki sebuah masalah. Sekarang, Anda akan mempertanyakan apa yang harus diperbaiki dan bagaimana cara memperbaikinya. Hal ini akan memakan waktu dan usaha yang cukup besar. Ini adalah tahap kedua dari pemikiran desain, yang disebut "mendefinisikan". Ini adalah tahap yang berhubungan dengan semua jenis pemikiran kreatif dalam memecahkan masalah. Dikenal sebagai "tahap define", tahap ini dirancang sedemikian rupa untuk membantu tim dalam mendefinisikan masalah atau serangkaian masalah yang telah terdeteksi pada tahap "empathize".


Hal ini terutama dilakukan untuk mendapatkan solusi yang tepat untuk masalah tersebut. Dalam kasus konsumen, masalahnya bisa apa saja, mulai dari pengemasan yang merupakan proses yang sulit hingga bahan pembersih yang menggores cermin kamar mandi. Biasanya, ini adalah tahap yang berisi tentang mengumpulkan data dari tahap empati berpikir desain dan menerapkan metode sintesis data mentah untuk menciptakan pengetahuan yang bermakna dan dapat digunakan. Ini adalah tahap yang jauh lebih penting.


Analisis dan Sintesis


Tahap define terutama didedikasikan untuk mendefinisikan masalah yang ada. Tahap ini didahului oleh tahap empathize di mana seseorang akan belajar lebih banyak tentang dua hal, yaitu analisis dan sintesis. Sekarang, apa yang dimaksud dengan analisis? Analisis adalah memecah konsep dan masalah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk pemahaman yang lebih baik dari setiap bagian. Di sisi lain, sintesis adalah tentang menyatukan teka-teki secara kreatif untuk membentuk dan mendapatkan ide secara keseluruhan. Hal ini sebenarnya terjadi selama fase pendefinisian ketika kita menginterpretasikan dan juga mengatur serta memanfaatkan data yang telah dikumpulkan untuk membuat pernyataan masalah.

Apa yang Membuat Pernyataan Masalah yang Baik dan Tepat?


Pernyataan masalah selalu diperlukan dalam proses berpikir desain karena akan memungkinkan seluruh tim dan anggotanya untuk fokus pada kebutuhan spesifik. Pernyataan masalah yang baik harus memiliki elemen yang tepat, seperti:

  • Berpusat pada manusia - Hal ini diperlukan untuk membingkai pernyataan masalah sesuai dengan kebutuhan spesifik pengguna dan wawasan yang telah diperoleh tim pada tahap Empati.

  • Proses berpikir yang baik untuk kebebasan berkreasi - Hal ini menandakan bahwa pernyataan masalah tidak boleh difokuskan terlalu sempit dalam situasi apa pun.

  • Pola pikir yang sempit untuk membuat segala sesuatunya dapat dikelola - Ini menandakan bahwa pernyataan masalah seperti "meningkatkan kondisi manusia" jauh lebih luas dan dapat membantu anggota tim untuk tidak gentar.



Bagaimana Cara Membuat Pernyataan Masalah?


Sebuah contoh yang sesuai akan memperjelas semuanya pada tahap ini. Bayangkan saja Anda menciptakan atau membuat aplikasi yang akan menyediakan layanan makanan sehat dan siap saji bagi orang-orang, terutama untuk para manula. Alih-alih menunjukkan bahwa Anda berniat untuk meningkatkan penjualan makanan di kalangan manula sebesar 5%, masalahnya dapat ditempatkan atau dinyatakan bahwa manula membutuhkan pengiriman makanan untuk mendapatkan akses yang tepat ke makanan bergizi. Namun, tujuan utamanya adalah membuat dan membentuk pernyataan masalah yang dapat ditindaklanjuti yang didasarkan pada pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan spesifik pengguna dan bukan pada kebutuhan dan keuntungan perusahaan. Jadi, sangat penting dan vital untuk memastikan bahwa ada landasan yang tepat dan baik.


Di sini, pernyataan masalah tidak hanya tentang menciptakan solusi spesifik atau memenuhi kebutuhan pengguna dalam layanan, pengalaman, atau produk yang sedang dirancang. Sebaliknya, pernyataan masalah harus memiliki tujuan untuk memberikan ruang yang cukup sehingga dapat membantu untuk mulai memikirkan solusi di luar solusi yang sudah jelas atau solusi normal. Ketika telah berhasil membingkai sebuah masalah atau pernyataan masalah, ada baiknya untuk membuat sudut pandang yang akan menginspirasi dan informatif pada saat yang bersamaan. Ketika tahap pendefinisian berhasil diselesaikan, tahap-tahap lainnya akan menjadi lebih mudah dan nyaman bagi pengguna.


Sudut Pandan (Point of View)


Selama tahap define, sebagian besar desainer mencoba mendefinisikan masalah. Dalam hubungan ini, ada baiknya untuk menyebutkan tentang POV atau Point of View yang berarti dan mengacu pada pembingkaian ulang tantangan desain menjadi pernyataan masalah yang dapat ditindaklanjuti. POV terdiri dari tiga elemen, yaitu kebutuhan, pengguna, dan wawasan. Para desainer kebanyakan membatasi pada masalah mengapa dan bagaimana tangga di mana tujuan dan fokusnya adalah untuk menemukan bagaimana seseorang dapat memecahkan masalah. Masalah atau subjek mengapa dan bagaimana tangga dimulai dengan mengapa harus bekerja dan bagaimana menyelesaikan masalah atau tantangan desain.


Bagaimana Kita


Anda dapat mulai menemukan solusi untuk tantangan desain Anda setelah Anda mengidentifikasinya dalam sudut pandang. Mengajukan pertanyaan tertentu yang dimulai dengan "Bagaimana mungkin kita" atau "Dengan cara apa mungkin kita" akan membantu Anda mulai menggunakan sudut pandang Anda. Pertanyaan seperti "Bagaimana kita bisa?" dapat memulai sesi curah pendapat dan proses ide lainnya. Pertanyaan-pertanyaan tersebut harus cukup luas untuk mendukung berbagai macam solusi dan cukup spesifik untuk mendukung pengembangan solusi yang disesuaikan. Pengamatan yang telah Anda peroleh selama tahap empati dalam proses Design Thinking harus menjadi dasar bagi pertanyaan "Bagaimana Kita".


Tangga MENGAPA - BAGAIMANA


Selama tahap define, desainer berusaha untuk mendefinisikan masalah dan biasanya menanyakan mengapa. Tujuan akhir dari apa yang disebut Why-How Ladder, yaitu di mana para desainer menggunakan alasan untuk melangkah lebih jauh, adalah untuk menemukan cara mengatasi satu atau beberapa masalah. Pertanyaan How Might We? akan membantu Anda beralih dari tahap mendefinisikan pemikiran desain ke tahap ide, di mana Anda akan mulai mencari solusi kreatif yang spesifik. Dengan kata lain, Anda dapat mengatakan bahwa Why-How Laddering dimulai dengan pertanyaan "mengapa" sebelum mencari tahu "bagaimana" untuk mengatasi masalah atau tantangan desain tertentu.


Kesimpulan


Dapat dengan mudah disimpulkan dari diskusi di atas bahwa tujuan utama dari tahap define adalah untuk membuat pernyataan yang bermakna dan dapat ditindaklanjuti dengan baik. POV, atau sudut pandang, berarti atau menunjukkan bahwa ada ekspresi tertulis yang membutuhkan solusi yang tepat. Solusi tersebut harus selalu berorientasi pada pelanggan. Mayoritas pernyataan masalah didasarkan pada pemahaman pelanggan atau konsumen serta kebutuhan atau persyaratan khusus mereka. Akibatnya, tahap define merupakan tahap yang paling penting dalam semua aspek. Tahap pendefinisian adalah tahap di mana masalah pengguna harus diidentifikasi dan diselesaikan sebanyak mungkin.


Siap untuk membuka potensi penuh dari Design Thinking? Pakar konsultasi TI kami dapat memandu Anda melalui tahap "Define" yang krusial, membantu Anda mengartikulasikan tantangan dengan jelas, mengumpulkan wawasan pengguna yang tak ternilai, dan membangun fondasi yang kuat untuk solusi inovatif. Bermitra dengan kami hari ini untuk menguasai fase kritis ini dan mendorong hasil desain yang sukses.





2 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page