top of page
  • sitiatarfa8

Seni dari Inovasi yang Berpusat pada Pengguna: Mendalami Design Thinking - Bagian 1 Empati


empathy design thinking user experience user centric

Design thinking adalah sebuah ideologi yang berfokus pada penanganan masalah yang rumit secara kreatif dengan cara yang berpusat pada pengguna. Banyak tim desain di seluruh dunia di berbagai perusahaan teknologi menggunakan pemikiran desain, Netflix, Oral B, UberEats, dan PepsiCo adalah beberapa di antaranya. Seperti yang dikatakan oleh Mauro Porcini, Chief Design Officer PepsiCo, "Dunia membutuhkan design thinking." Mari simak bagian pertama dari seri Pemikiran Desain kami!



Bagaimana proses design thinking?

empathy design thinking user experience user centric

Masalah-masalah yang kompleks, kadang-kadang dikenal sebagai masalah " rumit ", sulit untuk dikarakterisasi dan tidak dapat diatasi dengan menggunakan pendekatan dan metode konvensional. Masalah-masalah tersebut merupakan kebalikan dari masalah " sederhana" yang dapat diselesaikan dengan menggunakan prosedur atau penalaran yang sudah teruji. Metode Design Thinking memprioritaskan keinginan dan kebutuhan pengguna.


Langkah pertama dari proses ini berfokus pada pengembangan Empati dengan target pengguna dan mempelajari persyaratan, harapan, dan perilaku mereka. Langkah kedua adalah Define di mana Anda mengidentifikasi kebutuhan dan masalah pengguna. Langkah selanjutnya adalah Ideate di mana Anda menguji asumsi dan mengembangkan ide. Setelah itu, Anda akan berkonsentrasi pada pengembangan konsep yang dengan cepat diubah menjadi Prototipe dan diuji pada konsumen nyata. Evaluasi awal dan rutin terhadap solusi Anda merupakan hal mendasar dalam proses Design Thinking; hal ini memungkinkan Anda untuk mengumpulkan umpan balik dan membuat modifikasi yang diperlukan.


Apa tujuan akhir dari design thinking?


Tujuan dari metode Design Thinking adalah sama: untuk mengatasi masalah yang rumit dari sudut pandang manusia. Pendekatan Design Thinking mendorong kreativitas, inovasi, dan berpusat pada pengguna, sehingga Anda dapat mengembangkan solusi yang dapat ditindaklanjuti:


  • Menarik bagi pengguna

  • Layak secara komersial

  • Dapat dilakukan secara praktis


Tahap 1 dari design thinking: Empati


empathy design thinking user experience user centric

Tahap pertama dari proses Design Thinking adalah membangun empati dengan orang-orang yang Anda desain untuk memperoleh wawasan tentang apa yang mereka butuhkan dan inginkan, bagaimana mereka berperilaku, merasa, dan berpikir, serta mengapa mereka menunjukkan perilaku, perasaan, dan pikiran seperti itu ketika berinteraksi dengan barang. Untuk mendapatkan wawasan tersebut, Anda, sebagai pemikir kreatif, harus berempati dengan orang-orang yang Anda ciptakan untuk memahami keinginan, ide, perasaan, dan motivasi mereka. Kabar baiknya adalah Anda memiliki berbagai teknik yang dapat Anda gunakan untuk mempelajari lebih lanjut tentang individu.


Untuk mengembangkan empati terhadap individu, para perancang sering kali secara pasif mempelajari mereka di lingkungan asli mereka atau berhubungan dengan mereka melalui wawancara. Wawancara ini dapat berupa survei, misalnya menggunakan TypeForm, atau wawancara tatap muka melalui pertemuan online seperti Zoom. Survei tidak hanya memungkinkan Anda untuk mengumpulkan data mentah, statistik, dan demografi; survei juga memungkinkan Anda untuk mendapatkan wawasan yang dapat Anda gunakan untuk mengembangkan solusi. Selain itu, sebagai desainer, Anda harus berusaha untuk menempatkan diri Anda di lingkungan pengguna untuk memahami situasi mereka dengan lebih baik. Berikut adalah beberapa teknik dan alat untuk mengembangkan empati terhadap orang lain:


Mengambil Pola Pikir Pemula


Untuk berempati dengan konsumen, Anda harus selalu berusaha untuk mengadopsi sikap seorang pemula. Hal ini menyiratkan bahwa para desainer harus selalu meninggalkan asumsi dan pengalaman mereka saat melakukan pengamatan. Pengalaman hidup Anda membentuk asumsi Anda, yang Anda gunakan untuk menjelaskan dan memahami dunia di sekitar Anda. Namun, proses ini berdampak pada kemampuan Anda untuk berempati dengan orang-orang yang Anda saksikan. Karena sulit untuk menghilangkan prasangka Anda, Anda harus dengan sengaja mengingatkan diri Anda sendiri untuk mengadopsi sikap pemula.


Mengambil Jurnal Video & Foto pribadi


Dalam metode ini, kamera diberikan kepada pengguna untuk memotret atau merekam aktivitas mereka. Manfaatnya adalah kehadiran Anda tidak mengganggu pengguna, tetapi mereka akan sedikit menyesuaikan perilaku mereka karena mereka tahu Anda akan menonton rekaman/gambarnya nanti. Pengalaman dan kisah pribadi yang tak ternilai ini akan membantu Anda mengingat aspek manusiawi dari desain.


Foto-foto yang dikirimkan oleh pengguna selama penelitian di mana mereka diminta untuk mendokumentasikan kejadian-kejadian di mana mereka diminta untuk memasukkan teks pada perangkat seluler atau tablet mereka. Ketika gambar yang dikembalikan bagus, para peneliti dapat memahami banyak hal tentang di mana dan bagaimana teks harus dimasukkan karena konteks penggunaan ditampilkan dalam gambar (misalnya, pada gambar sebelah kiri, pengguna harus memasukkan nomor untuk membayar parkir melalui ponsel, dan kita dapat melihat berapa banyak teks yang harus dimasukkan, perangkat, dan bahkan cuaca). Namun, tidak semua gambar yang dikembalikan sangat bagus! Pengguna bukanlah fotografer yang ahli sehingga sering kali mengembalikan konten yang tidak terlalu berguna (misalnya, di sebelah kanan, kita dapat melihat pengguna duduk dengan nyaman dengan tablet mereka, tetapi kita tidak tahu apa yang mereka coba lakukan karena lampu kilat kamera).


Melakukan Wawancara


Wawancara adalah cara yang produktif untuk berhubungan dengan orang lain. Berbicara dengan orang lain akan membantu Anda memahami kebutuhan, harapan, keinginan, dan tujuan mereka. Anda harus membuat pertanyaan wawancara untuk berempati dengan orang lain.


Berbagi cerita yang menginspirasi


Setiap anggota tim desain akan mengumpulkan berbagai informasi, berpikir secara berbeda, dan mengembangkan ide yang beragam. Maka Anda harus berbagi pengalaman yang memotivasi Anda untuk mengumpulkan penelitian anggota tim, termasuk studi lapangan, wawancara, dll. Tim dapat mengetahui kemajuan, mengambil makna dari kisah-kisah tersebut, dan mencatat elemen-elemen penting dari pekerjaan observasi dengan berbagi narasi yang disaksikan oleh setiap anggota.


Bodystorming


Bodystorming adalah pengalaman fisik dari sebuah skenario untuk melibatkan diri dalam lingkungan pengguna sepenuhnya. Hal ini membutuhkan persiapan dan pekerjaan yang signifikan, karena lingkungan harus dipenuhi dengan benda-benda di dunia nyata. Bodystorming menempatkan staf pada posisi konsumen, meningkatkan empati yang Anda butuhkan sebagai desainer untuk mengembangkan solusi yang paling efektif.


Kesimpulan


Design Thinking adalah cara untuk menghadapi situasi yang sangat rumit. Berempati dengan pengguna adalah komponen penting dari proses Design Thinking; mengabaikan manfaat belajar dari orang lain berarti melewatkan inti dari Design Thinking. Akibatnya, Anda harus 'menjadi' pengguna Anda sampai pada tingkat yang memadai jika Anda ingin memberi mereka solusi yang sempurna dan memimpin industri.


Saat bekerja dalam kru Design Thinking, Anda memiliki banyak alat untuk membantu Anda berempati dengan konsumen Anda. Strategi-strategi ini, jika digabungkan, akan memberikan wawasan tentang permintaan pengguna dan bagaimana mereka berpikir, merasa, dan berperilaku. Setiap teknik bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan tim desain tentang target pelanggan dan pasar mereka serta pemahaman mereka tentang apa yang dibutuhkan dan diinginkan orang dari produk mereka.


Apa yang Anda tunggu? Bergabunglah dengan perusahaan yang menggunakan design thinking sekarang juga! Jangan ragu untuk menghubungi kami!


Comments


bottom of page