top of page
  • Gambar penulissangdelattre

Perjalanan Inovasi Teknologi Pt.1: Artificial Intelligence (AI) dalam Produksi Minyak Kelapa Sawit

Diperbarui: 22 Feb 2023

Kitameraki memutuskan untuk mengambil proyek yang mengawasi produksi minyak kelapa sawit mentah sebuah perusahaan. Kami ingin membantu perusahaan tersebut dalam mencapai efisiensi dengan menerapkan keahlian kami yang baru saja diperluas di bidang Kecerdasan Buatan (AI), IoT, dan Business Intelligence.


Apa itu AI? Kenapa Ini Penting?


Untuk memulai artikel ini, sangat penting untuk memahami arti dari Artificial Intelligence, atau yang paling sering disingkat AI. Sederhananya, AI adalah sebuah teknologi yang mengajarkan mesin untuk belajar, berpikir, dan mengambil keputusan layaknya manusia. Burberry, salah satu merek fashion mewah yang paling terkenal, menggunakan AI untuk mengidentifikasi produk palsu. Twitter, salah satu platform media sosial terbesar, menggunakan AI untuk mempelajari preferensi penggunanya. Volvo, perusahaan mobil mewah asal Swedia, menggunakan AI untuk memprediksi kapan kendaraan perlu diservis. Artikel ini akan panjang sekali jika kami menyebutkan semua contoh kasus di kehidupan nyata.


Secara keseluruhan, AI telah terbukti meningkatkan produktivitas, menghemat pengeluaran dalam jangka panjang, membuat keputusan bisnis yang lebih cepat, menghindari " kesalahan manusia," dan meningkatkan efisiensi operasional.


Indonesia sebagai Produsen Terbesar


Sekarang mari kita memahami status quo saat ini terkait produksi minyak kelapa sawit. Saat ini, minyak kelapa sawit merupakan bahan baku penting yang digunakan secara global di berbagai sektor industri. Penggunaannya di seluruh dunia telah meningkat sebesar 21,3%, dari 59,4 juta metrik ton pada tahun 2015 menjadi 75,4 juta metrik ton pada tahun 2020. Di antara jutaan metrik ton minyak kelapa sawit yang digunakan di seluruh dunia, Indonesia memproduksi 84% dari jumlah tersebut, menempatkan Indonesia sebagai produsen minyak kelapa sawit terbesar.



Apa permasalahannya?


Meskipun Indonesia merupakan produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia, masih terdapat banyak kesenjangan yang menjadi penghalang untuk mencapai efisiensi dan efektifitas tertinggi. Setelah mendalami praktik-praktik yang dilakukan oleh masing-masing perusahaan, banyak produsen kelapa sawit yang menggunakan tenaga pemilah untuk mengkategorikan apakah tandan kelapa sawit sudah siap untuk dipanen atau belum. Masalahnya adalah, setiap grader manusia memiliki kriteria yang dibuat sendiri. Terlebih lagi, mereka adalah manusia - mereka tidak bisa 100% akurat 100% setiap saat.

Hal ini juga terjadi pada perusahaan yang ditangani oleh Kitameraki. Untuk mengulangi, kualitas dan kuantitas minyak yang dapat diekstrak dari tandan buah tidak pernah konsisten - mereka membutuhkan sesuatu yang lain untuk mendekati akurasi 100%; Artificial Intelligence.



Artificial Intelligence dalam Produksi Kelapa Sawit

Dalam kasus kelapa sawit kami, AI adalah ketika mesin diajari untuk membedakan tandan buah yang matang dan mentah berdasarkan kumpulan data yang ada. Dan seperti layanan kami yang lain, Kitameraki terus menyesuaikan kebutuhan pelanggannya. Untuk perusahaan ini, Kitameraki harus beradaptasi untuk dua hal; masalah anggaran, dan data yang tidak mencukupi. Ikuti kami di Pt.2: Segala sesuatu tentang IoT. Hal-hal yang lebih menarik akan datang!


Dan seperti biasa, jangan ragu untuk menghubungi Kitameraki untuk mendapatkan layanan kami; kami akan menjadi mitra teknologi dan transformasi digital Anda!




Comments


bottom of page